Home » Novel Horor » Rekomendasi Buku Horor Terseram

Slot Online

Kalau anda gabung di tempat perjudian berasal dari brand yang sudah tenar bersama dengan hadiah yang dapat anda raih sementara menang bermain Slot Online.

Banyak orang yang menyimpulkan bahwa bermain taruhan joker123 terbaru memberi mereka hiburan dan mendapatkan banyak bonus.

Rekomendasi Buku Horor Terseram

Sastra bisa menjadi pengalaman artistik yang mengharukan dan indah. Penulis yang terampil dapat membawa kita bertatap muka dengan skenario dan emosi yang mungkin tidak akan pernah kita temui dalam kehidupan nyata, memperluas pemahaman kita tentang alam semesta dan sesama manusia. Itu juga bisa menakuti sinar matahari yang hidup dari kita. Novel horor tidak selalu mendapatkan rasa hormat yang pantas mereka dapatkan, hanya karena ada sesuatu yang menakutkan tidak berarti itu bukan “sastra” atau seni yang dibuat dengan baik, tetapi jika tujuan inti dari sebuah cerita dianggap “membuat Anda mengotori diri sendiri dalam ketakutan” untuk beberapa alasan cerita itu tidak akan mendapatkan banyak menghormati. Tentu saja, sebuah cerita bisa menakutkan tanpa harus menjadi seni yang hebat. Berikut ini daftar rekomendasi buku horor terseram yang harus kalian baca.

Rekomendasi Buku Horor Terseram

My Best Friend’s Exorcism — Grady Hendrix

Grady Hendrix sedang membangun sebuah merek: menarik perhatian di luar, secara mengejutkan menakutkan di dalam. Horrorstör, terobosan horor 2014-nya, menjerumuskan pembaca ke dalam tiruan IKEA berhantu yang penuh dengan instrumen penyiksaan di luar apa yang sudah tersedia di toko kehidupan nyata. Tindak lanjutnya, My Best Friend’s Exorcism, memutar kembali faktor meta; selain dari kemasan bergaya buku tahunan, kisah teman-teman perempuan tahun 80-an yang berurusan dengan intrusi iblis ini bisa dengan mudah menjadi novel asli selama periode boom horor dan itu pujian. Abby dan Gretchen adalah teman baik seumur hidup pada malam kepresidenan Bush yang pertama sampai Gretchen tersesat di hutan dan kembali berbeda. Abby, sudah menjadi orang buangan di sekolah swasta mewahnya, menghadapi tekanan teman sebaya yang sama besarnya dengan sup kacang polong dalam usahanya membersihkan jiwa sahabatnya.

A Head Full of Ghosts — Paul Tremblay

Dalam kisah pemenang Penghargaan Bram Stoker ini, penulis Paul Tremblay yang slot gacor tindak lanjutnya, Disappearance at Devil’s Rock, benar-benar mengerikan jika sedikit membingungkan di bagian paling akhir berhasil memeriksa subgenre kepemilikan dan membuka jalan baru dengan kiasan lelahnya. Marjorie Barrett yang berusia empat belas tahun mulai menunjukkan tanda-tanda skizofrenia, atau mungkin itu hanya pemberontakan remaja…atau mungkin lebih. Tak lama kemudian, ayah Marjorie yang menganggur setuju untuk membiarkan kru reality TV memfilmkan upaya untuk mengusir setan putrinya. Memotong antara peristiwa pertunjukan dan wawancara dengan adik perempuan Marjorie, difilmkan 15 tahun setelah akhir pertunjukan, Tremblay berjalan di tepi tipis antara membenarkan dan menyangkal kekuatan mana yang sebenarnya bermain di dalam kepala Marjorie, membuat pembaca menebak dengan baik setelahnya dibalik halaman terakhir.

Savaging the Dark — Christopher Conlon

Savaging the Dark karya Christopher Conlon yang terlalu mungkin berbagi premis dengan Tampa kontroversial Alissa Nutting, tetapi perbedaan dalam eksekusi adalah apa yang membuat novel ini benar-benar mengerikan dan Nutting lebih merupakan komedi gelap gulita. Narator Conlon, Mona Straw, perlahan terurai saat melakukan perselingkuhan dengan muridnya yang berusia 11 tahun. Sementara Tampa memperkenalkan pemangsa yang diakui dari halaman pertama, Conlon berhati-hati untuk membangun kasus yang dapat dipercaya tentang bagaimana Mona membenarkan tindakan tabunya, bahkan ketika kendalinya atas situasi dan kewarasannya terlepas dari genggamannya. Dari semua novel dalam daftar rekomendasi buku ini, Savaging the Dark mungkin salah satu yang paling menakutkan jika hanya karena masuk akal.


Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.